18 June 2024

Foto: Ilustrasi.

StockReview.id – Pengamat komoditas dan mata uang Lukman Leong menyampaikan nilai tukar Rupiah atau kurs Rupiah diproyeksikan dibuka melemah tajam pada perdagangan Senin (15/4), dengan kisaran Rp16.000 per Dolar Amerika Serikat (AS) hingga Rp16.200 per Dolar AS.

Lukman menuturkan hampir tidak ada sentimen positif yang dapat mendukung kurs Rupiah. Dalam sepekan liburan, data-data ekonomi dari Tiongkok yang lebih lemah seperti inflasi dan perdagangan juga ikut menekan kurs Rupiah. Pelemahan kurs Rupiah diperkirakan berlangsung selama sepekan ke depan.

“Besar kemungkinan Bank Indonesia akan melakukan intervensi walau demikian Rupiah diperkirakan masih akan susah bangkit dari tekanan yang besar ini,” ungkap Lukman.

Terpisah, Staf Bidang Ekonomi, Industri dan Global Markets Maybank Indonesia Myrdal Gunarto mengungkapkan pelemahan kurs Rupiah kita terhadap Dolar AS dikarenakan mekanisme transaksi yang terjadi di pasar luar negeri, seperti di pasar non deliverable forward (NDF) Singapura.

“Rupiah terlihat melemah karena posisi Dolar AS yang tengah menguat secara global maupun regional Asia. Hal itu tercermin dari posisi variabel indeks Dollar DXY yang posisinya terus menanjak,” ucapnya dalam keterangan resmi.

Penguatan indeks Dollar DXY tersebut merupakan gambaran dari perpindahan arus dana di pasar keuangan internasional yang mengarah pada pergerakan pelaku pasar global. Baik di pasar saham maupun obligasi, yang ingin memindahkan aset investasinya ke pasar AS, terutama pasar obligasi AS. Hal ini karena pasar obligasi AS dianggap lebih menarik saat yield dari surat utangnya terus meningkat dan terlihat meningkat saat ekspektasi penurunan bunga the Fed semakin tidak pasti.

Myrdal menerangkan pasar keuangan domestik baru dibuka pada Selasa, 16 April 2024. Secara fundamental, tren permintaan Dolar AS di dalam negeri meningkat untuk impor bahan bakar minyak (BBM), maupun bahan pangan yang permintaannya meningkat karena faktor musiman Lebaran.